Langsung ke konten utama

Sebuah Keputusan untuk Kebahagiaan


Sebuah status Facebook dari seorang kawan hari ini membuatku tergerak untuk menulis tulisan ini.
Statusnya mengatakan, “Kapan Ku Bahagia?”
Ada pula status yang serupa beberapa hari yang lalu.

Membaca hal ini, aku teringat suatu hal yang ditulis oleh Mario Teguh tentang kebahagiaan.
Berikut ini adalah kutipan yang aku ambil dari perkataan Mario Teguh (Cuma mengambil beberapa bagian):

---
Kebahagiaan adalah hak. Dan seperti semua hak, kitalah yang diharapkan datang menjemputnya. Bersama semua hak, ada tanggung-jawab. Dan tanggung-jawab bagi mereka yang dibahagiakan, adalah membahagiakan saudaranya.

Kebahagiaan adalah masalah keputusan.
Hidup yang berbahagia adalah untaian dari keputusan-keputusan untuk berbahagia, dari satu waktu ke waktu berikutnya.
Maka putuskanlah untuk berbahagia, karena dengannya semua pikiran, perasaan, dan tindakan Anda akan berfokus pada yang membahagiakan.

Tetapi, seperti semua keputusan – ia sering dikerdilkan oleh tidak cukupnya ketegasan.
Keputusan yang berdampak adalah keputusan yang tegas.

Dan ketegasan untuk berbahagia datang dari keikhlasan untuk berpihak kepada yang membahagiakan.
Maka tegaslah untuk memutuskan bahwa:
Waktu terbaik untuk berbahagia adalah sekarang.
Tempat terbaik untuk berbahagia adalah di sini.
Dan cara terbaik untuk berbahagia adalah membahagiakan orang lain.

Tujuan hidup kita bukanlah untuk menjadi berbahagia.
Tujuan hidup kita adalah untuk menjadi sebab bagi kebahagiaan,
bagi diri sendiri dan bagi sebanyak mungkin orang lain.
---

Sebuah perkataan yang sangat indah menurutku. Aku sungguh menyukai kata-kata itu dan menurutku kata-kata itu sangatlah tepat.

Kebahagiaan itu adalah sebuah Keputusan

Bagaimana bukan merupakan suatu keputusan jika kau mau memikirkan sejenak bahwa benar adanya ungkapan yang mengatakan, “kamu adalah apa yang kamu pikirkan tentang dirimu sendiri”

Pernahkah kamu menyadari bahwa ketika kamu memulai suatu hari dan pada hari itu kamu merasa sedang tidak bersemangat dan merasa kesal (tidak nyaman) terhadap sesuatu, bisa mengakibatkan seharian terasa menyebalkan. Bahwa hari itu adalah hari yang buruk.
Atau jika kamu memulai hari (sesuatu) dengan penuh semangat, merasa bahagia, dan seluruh hari itu akan terasa indah.

Sebenarnya pada saat itu tanpa sadar kita elah membuat suatu keputusan apakah kita akan bahagia sepanjang hari atau akan sedih (kecewa) sepanjang hari. Awal mula dan perasaanmu-lah yang secara tidak kau sadari perlahan-lahan membentuk akan jadi apa harimu tersebut.

Apakah kamu bahagia hari ini?

Aku juga pernah mendengar atau membaca suatu kalimat yang mengatakan bahwa seseorang itu jika bertemu dengan keluarga, sahabat atau siapa saja paling sering menanyakan kabar.
“Apa kabar?”
“Hei, gimana kabarmu?”
“Eh, bagaimana kabar si anu?”
Namun, sangat jarang untuk menanyakan, “Apakah kamu bahagia hari ini?”

Dan aku sendiri mengakui hal itu. Pertanyaan itu sangat jarang ditanyakan kepada orang lain. Dan menanyakan hal itu bukan berarti kita harus tahu bagaimana yang sebenarnya.

Begitu aku coba menanyakan pertanyaan “Apakah kamu bahagia hari ini?” kepada teman-temanku, kebanyakan dari mereka tidak bisa langsung menjawab pertanyaan ini.
Ada yang malah balik bertanya, “emang kenapa?” atau malah bingung untuk menjawab karena tidak pernah benar-benar memikirkan atau merasakan apakah pada saat itu dia sedang bahagia atau tidak.
Padahal pertanyaan ini sederhana, tetapi bagiku sendiri pun tidak bisa langsung kujawab begitu pertanyaan tersebut tiba-tiba ditanyakan.

Ketika aku ditanya balik, aku pun kadang berpikir “apakah aku benar-benar bahagia hari ini?” atau kalau memang tidak, maka aku akan menjawab bahwa aku tidak begitu bahagia hari itu. Hehehe...

Cobalah tanyakan kepada dirimu sendiri apakah kamu bahagia. Cobalah juga untuk menanyakan kepada kerabatmu apakah mereka bahagia. Kemudian lihatlah reaksi mereka dan simaklah jawaban mereka akan seperti apa.

Keputusan Terhadap Diri Sendiri

Hei, tentunya sebagai manusia kita terkadang mengeluh terhadap sesuatu. Cara mengungkapkannya pun beragam. Ada yang langsung mengatakannya, ada pula yang memendamnya.

Ada pula yang begitu menampakkan rasa kesal atau keditakbahagiaannya kepada orang lain dengan berbagai cara. Tetapi, saranku adalah jangan terlalu sering menunjukkan rasa amarah, kesal, atau bahkan penderitaanmu kepada orang lain.

Pada dasarnya manusia itu sering mengeluh, tetapi sering tidak suka melihat orang yang mengeluh.
Jangan tunjukkan dirimu seolah-olah kamulah orang yang paling menderita di dunia ini. Bukannya kan mendapat simpati, malah orang lain bisa saja mencemoohmu.

Setiap orang itu punya masalah masing-masing. Yakinlah itu. Yang membedakan masing-masing orang adalah bagaimana mereka mengelola, menyelesaikan masalah mereka sendiri, dan bagaimana mereka bertahan terhadapa masalah tersebut.

Makanya, berhentilah banyak mengeluh!! (karena aku tidak suka melihat orang yang banyak mengeluh, apalagi terlihat ingin menunjukkan bahwa dialah yang paling merasa. Aku akui aku kadang-kadang mengeluh, namun karena aku tidak suka melihat orang mengelauh, aku sadar bahwa orang lain mungkin juga gak suka melihatku banyak mengeluh. Oleh karena itu, aku usahakan untuk tidak sering mengeluh di hadapan orang lain).

Pernah aku membaca status teman seperti ini:

bukan karena hari ini INDAH kita BAHAGIA
tapi karena kita BAHAGIA hari ini menjadi INDAH
bukan karena tidak ada rintangan kita menjadi OPTIMIS
tapi karena OPTIMIS rintangan menjadi tidak ada
bukan karena MUDAH kita YAKIN bisa
...tapi karena kita YAKIN bisa semuanya menjadi MUDAH
bukan karena semua BAIK kita TERSENYUM
tapi karena TERSENYUM semua jadi BAIK :)

Kata-kata tersebut, jujur, aku suka. Itulah yang sebenarnya. Bahwa diri sendiri-lah yang menentukan sesuatu yang akan terjadi kepada diri kita sendiri.

Aku menyukai kata-kata Mario Teguh. Aku tegaskan sekali lagi. Dan kadang aku mengingat dan menerapkannya dalam keseharianku, apalagi jika sedang merasa tidak bahagia atau berpotensi untuk tidak mood dan akan kehilangan semangat.

Jika kondisi itu sudah mulai aku rasakan, maka aku akan mengatakan kepada diri sendiri, “Bahagia itu adalah sebuah keputusan. Aku ingin bahagia, oleh karena itu aku putuskan hari ini aku akan bahagia!”
Terus terang, dengan mengatakan hal itu kepada diriku sendiri, perasaanku tiba-tiba terasa lebih ringan dan aku pun tersenyum. Dan hal itu membuat waktu selanjutkan terasa lebih menyenangkan. Beban terasa berkurang dan suasana hati pun semakin membaik. Kalau aku memang ingin bahagia, maka aku akan memutuskan seperti itu.

Makanya, berhentilah mengeluh dan berkeluh kesah. Berhenti pula menanyakan ‘kapan aku bahagia?’ atau ‘mengapa aku tidak bahagia?’. Tapi, putuskanlah untuk bahagia, kapanpun dan dalam kondisi apapun dirimu.

Mari kita menjadi pribadi yang BAHAGIA...

salam,
M. Sulhan Habibi

Komentar

Postingan populer dari blog ini

#cumangomong Tips dan Trik Memperbesar Peluang Menang Kuis Buku (Giveaway)

#BerkahRamadhan#TipsDanTrikMenangKuisBuku


Alhamdulillah bulan ini dapat rezeki berupa menang kuis 4 kali dari penerbit buku dan toko buku. Bulan lalu aku memenangkan 5 kuis buku dari blog, twitter, dan instagram. 
Lama kelamaan aku merasa jadi kuis hunter, padahal nggak lho. Aku jarang sekali benar-benar berniat mencari kuis dan mengikutinya. Kebanyakan sih informasi tersbut berseliweran di timeline begitu buka medsos. Lihat ada info menarik, aku buka, lihat, baca, dan akhirnya tertarik, ya aku ikutan. Tapi, kalau tidak ya tentu aku lewatkan begitu saja. Hehehe...
Nah, ini nih kuis yang aku menangkan (kebetulan keempatnya kuis di Instagram):
a. Kuis #GaraGaraBuku oleh Penerbit KPG (Kepustakaan Populer Gramedia) - Hadiahnya pilih buku apapun yang kita inginkan. b. Kuis #TruAndNelleGiveaway oleh Penerbit Noura (Noura Books) - Hadiahnya dua buku Tru dan Nelle. c. Kuis #TadarusBuku oleh Penerbit Mizan - Hadiahnya paket buku dari Penerbit Mizan d. Kuis inspirasi #BacaBuku15Menit oleh TB Gramedia …

I Just Need You Now...

Perhelatan anugerah musik internasional yang bergengsi, Grammy Award 2011, baru saja dilaksanakan.
Akhirnya setelah penantian panjang yang disertai rasa penasaran yang sangat besar (sumpah, aku penasaran banget pemenang yang bawa pulang piala siapa aja) pemenangnya sudah diumumkan...

Tentu ada alasannya dong kenapa aku sampai penasaran banget sama pengumuman pemenang penghargaan ini. Alasan utamanya adalah karena aku punya jagoan yang sangat-sangat-sangat aku harapkan menang.
Tebak siapa?

Justin Bieber? - Tentu tidak dong. Saya bukan remaja lagi yang menyukai lagu bergenre kaya gitu.
Lady Gaga? - Aku akui lagu-lagunya aneh tapi bagus. Tapi orangnya tidak kalah aneh. Tapi sayang sekali bukan dia jagoanku.
Rihanna? - Juga bukan, walaupun talentanya tidak diragukan lagi.
Eminem? - Aku suka eminem. apalagi lagunya yang "Not Afraid" dan "Love The Way You Lie" tapi juga bukan dia.
Katy Perry? Bruno Mars? B.o.B? Jay Z? juga bukan..

Okelah, daripa main tebak-tebakan dan ak…

Harry Potter – Novel dan Film

Tulisan ini pun tercipta tentu saja karena akhirnya film terakhir Harry Potter – Harry Potter and The Deathly Hallows Part.2 ditayangkan juga di bioskop Indonesia. Alhamdulillah, karena terus terang aku pun turut senang (padahal pada saat tulisan ini dibikin, aku sendiri belum nonton). Penasaran bagaiman visualisasi terakhir dari Harry Potter ini. Lagian nonton di bioskop ada nilai lebih sendiri dalam menikmati sebuah film.

Aku gak akan meresensi atau menceritakan novel ataupun film Harry Potter di sini. Aku menganggap sebagian besar orang sudah tahu ceritanya. Sudah membaca dan menonton filmnya. Kalau belum tahu yaaaa....
Buku - novel = baca sendiri aja. Filmnya - tonton sendiri aja. Hehehee...



Aku dan Novel Harry Potter
Kalau mengingat masa lalu, pertama kali perkenalannku dengan novel Harpot (sebut saja seperti ini) adalah melalui majalah Bobo (Cuma lupa apakah majalah Bobo-ku sendiri atau Majalah Bobo Pinjaman), tapi Bobo memang teman bermain dan belajarku zaman itu. Pada saat it…